Meningkatkan kemahiran sosial kanak-kanak

Anak yang berkelakuan baik, pergaulan yang baik dengan rakan dan juga orang tua adalah impian setiap ibu. Sebagai guru pertama anak anda, anda memainkan peranan yang besar dalam perkembangan kemahiran sosialnya, dan berada pada posisi yang terbaik untuk membimbingnya ke arah hubungan sosial, perangai dan tingkahlaku yang sihat pada masa hadapan.

Pengawalan kendiri, empati dan komunikasi berkesan adalah sebahagian daripada kemahiran sosial yang perlu anak kecil anda pelajari sebagai persediaan ke sekolah dan seterusnya. Walaupun bukannya mudah untuk melatih anak anda mempraktikkan kemahiran insaniah ini, tetapi percayalah kanak-kanak yang mampu mengawal emosi dan mempunyai interaksi yang baik dengan orang lain akan hidup dengan lebih gembira dan berjaya – dan inilah apa yang para ibu inginkan!

Ibu, berikut adalah empat cara untuk mengasah kemahiran sosial anak anda.

1. Jadilah rakan yang aktif dalam proses pembelajarannya

Sementara anda mungkin inginkan anak anda berkelakuan baik di dalam kelas, dia tetap akan melalui satu fasa yang mungkin sukar untuk anda menanganinya! Ibu-ibu yang mempunyai anak yang lebih besar pasti pernah berkongsi dengan anda tentang “fasa mencabar usia dua dan tiga tahun”, tetapi apa yang harus anda simpan kejap dalam ingatan ialah kefahaman yang diperlukan untuk membina kemahiran sosial datang secara beransur-ansur dan dengan selalu mempraktikkannya.

Anda akan dapat melihat kemajuannya. Pada mulanya dia akan melakukan aktiviti sosial yang mudah seperti menyapa orang lain dengan selesa. Tidak lama kemudian, dia akan mula berbual dengan anda atau mainannya! Apabila dia semakin membesar, dia mula bermain permainan berlakon, menyatakan pendapatnya dalam kumpulan, dan merasa empati terhadap orang lain seperti gembira apabila seseorang itu menang dan sedih apabila dia melihat seseorang menangis dan akan terus cuba memujuk.

Ambil perhatian pada kelakuan- kelakuan ini dan beri galakan apabila dia bertingkahlaku dengan baik dan terangkan sebab dan betulkan sekiranya dia melakukan perbuatan yang tidak baik. Biar dia tahu apa yang baik, apa yang tidak baik dengan memberi contoh perbuatannya, perbuatan orang lain dan juga tingkahlaku anda. Ajarkan padanya apa yang dia perlu lakukan dalam keadaan yang tertentu, seperti bercakap dengan perlahan seandainya ada sesiapa yang sedang tidur, dan bercakap dengan kuat dalam keadaan yang bising jika dia ingin orang lain dapat mendengar suaranya.

2. Bersabar dan praktik, bersabar dan praktik

Belajar secara berulang-ulang ialah apabila anda melakukan sesuatu berulang-kali, dan ini akan membuatkan litar neuron terbentuk. Ini penting bagi membentuk memori jangka panjang, yang mana kemudiannya penting dalam membentuk tabiat.

Untuk membantu anak anda membina kemahiran sosialnya, anda perlu melatihnya pada bila-bila masa yang anda boleh lakukan. Ajarkan padanya untuk menunggu dalam perbualan. Ini kerana dia perlu faham bahawa perbualan adalah proses dua-hala dan dia perlu membenarkan pihak yang lain untuk bercakap. Apabila dia semakin membesar, ajarkan padanya untuk menarik perhatian anda dengan hormat, kemudian barulah perbualan dimulai dan diteruskan. Salam pembukaan sosial ini adalah binaan asas kepada kemahiran interpersonal yang baik.

Antara konsep lain yang boleh anda praktikkan di rumah ialah ruang peribadi. Mengajar anak anda untuk menghormati ruang peribadi orang lain akan menghalangnya daripada mencapai dan mengambil mainan kanak-kanak lain dengan sesuka hatinya.

Akhir sekali, ajarkan padanya empati dan kerjasama. Dia perlu memahami perasaan orang lain untuk membolehkannya bekerja bersama. Anda boleh terangkan dalam bentuk ilustrasi, seperti sekiranya dia ingin bermain kejar-kejar dengan datuknya, terangkan padanya badan datuknya tidak mampu main permainan tersebut dan galakkan dia untuk mencadangkan aktiviti lain yang boleh dilakukan bersama-sama dengan datuk.

3. Galakkan dia bergaul dengan rakan sebaya.

Kanak-kanak akan mudah belajar apabila dia melihat kanak-kanak yang lain. Gunakan peluang ini untuk melibatkan kemahiran sosial mereka. Biarkan anak kecil anda bermain dan terpesona dengan cara anak kecil lain bermain. Selalunya anak kecil pada mulanya tidak bermain bersama dengan kanak-kanak lain, sebaliknya mereka akan bermain di samping atau di sebelah kanak-kanak lain – ini dikenali sebagai parallel playi. Kanak-kanak pada peringkat umur ini akan bermain dengan kanak-kanak lain dalam ruang yang sama dan meniru gelagat kanak-kanak yang lain, tetapi mereka tidak semestinya akan berinteraksi dengan mereka. Ini akan berlaku kemudian.

Apabila anak anda semakin membesar, anda boleh libatkan dia dalam playdate, di mana dia akan belajar untuk mengambil bahagian dalam interaksi dengan kanak-kanak lain seperti permainan olok-olokiii. Ini akan kemudiannya, menguatkan kemahiran bahasa, berfikir, emosi dan juga kemahiran sosialnya.

4. Jangan lupakan pemakanan yang baik

Jika anda masih lagi tertanya-tanya adakah pemakanan mempunyai kaitan dengan perkembangan EQ, jawapanya ialah ya!

Otak akan terus berkembang di sepanjang peringkat awal zaman kanak- kanakiv dan nutrien penting diperlukan untuk membantu perkembangannya yang kompleks.

 


Rujukan:
iDoward, J. (2014, November 08). Emotional health in childhood 'is the key to future happiness' Retrieved February 13, 2017, from https://www.theguardian.com/society/2014/nov/08/happiness-childhood-emot...
iiSocial Development. (n.d.). Retrieved February 14, 2017, from http://www.parents.com/toddlers-preschoolers/development/social/
iiiThe Importance of Pretend Play. (n.d.). Retrieved February 14, 2017, from http://www.scholastic.com/parents/resources/article/creativity-play/impo...
ivKennedy et. al (2002). Basic principles of MRI and morphometry studies of human brain development. Developmental Science 5:3, pp 268-278.